BREAKING NEWS

Berita

Arsitektur dan Lingkungan yang Manusiawi

Oleh Alfred Pekei
Ilustrasi - properti.kompas.com
“Masyarakat Papua merasa berkewajiban untuk selalu berupaya menjaga dan memperindah lingkungannya, baik fisik maupun spiritualnya, baik yang menyangkut pada adat, tata cara, cita-cita, ataupun nilai-nilai budaya lainnya.“

Ketika arsitek bergerak dalam penataan lingkungan, tentunya memahami karakteristik secara fisik dan non fisik pada lahan sebelum dibangun, masalah ini semata untuk menjawab konsumen, seringkali tidak memikirkan pada dampak selanjutnya. Memang, pembangunan pada hakekatnya merupakan serangkaian upaya yang terarah untuk meningkatkan nilai tambah, tetapi sekarang berorientasi pada  ekonomi semata.

Pembangunan tidak sekedar menjadi tanggung jawab pemerintah setempat, tetapi bagaimana peran arsitek sebagai perencana dan pengembang mampu berfikir bijak untuk merencanakan lingkungan yang baik agar tercipta iklim yang sehat bagi masyarakatnya. Dengan demikian, masyarakat  bukan semata-mata sebagai obyek eksploitasi ekonomi pembangunan, tetapi merupakan subyek yang berperan aktif dalam menjaga dampak lingkungan pasca pembangunan.

Peranan masyarakat setempat akan dapat berlangsung dengan cara yang jauh lebih baik bila sejak awal terlibat musyawarah dengan perencana sebelum pembangunan dimulai, agar hasilnya sesuai dengan kebutuhan kondisi sosial-budaya masyarakat yang telah terbentuk sebelumnya, sehingga tidak terjadi kesenjangan di kemudian hari. Kenyataan akhir-akhir ini di kota Malang selalu muncul masalah sengaja atau tidak yang sebenarnya tidak perlu terjadi sebelumnya, tetapi mengapa hasil akhirnya selalu menjadi contoh yang tidak baik?

Jika tidak mampu menyelesaikan, akhirnya pengembang melarikan dari tanggung jawab, sementara waktu, kebutuhan konsumen tidak dipersiapkan secara matang, yang penting ada keuntungan, tuntutan pemilik rumah tinggal pasca pembangunan pada pengembang ternyata hanya manis di awal promo, akhir racun yang dirasakan bagi penghuni, justru dampaknya terhadap lingkungan setempat.

Mampukah masyarakat setempat menuntut kepada pengembang, sementara waktu pengembang tersebut sudah berganti nama, bahkan bubar secara hukum atau membubarkan diri yang terjadi karena telah mendapatkan keuntungan, sedangkan kantornya telah habis masa kontraknya? Bisa jadi tinggal papan nama.

Masih menjadi topik menarikkah di bumi Indonesia tercinta ini? Selalu tercabik-cabik dengan perilaku manusia yang memanfaatkan birokrasi berbelit. Peluang kesulitan berubah kemudahan, jika ada uang yang berbicara karena selalu berfikir keuntungan materi tanpa melihat ketentraman yang tercipta hubungan antar manusia yang bermoral dan bermartabat. Haruskah kita selalu menjauhkan nilai-nilai kemanusiaan dibanding nilai materi?

Permasalahan dan kasus yang terjadi pada tersebut di atas tentunya sedini mungkin harus diselesaikan dengan langkah yang baik dan menjadi pelajaran yang cerdas pula agar menekan seminimal mungkin terjadi kesenjangan. Masyarakat dan pengembang seharusnya  mampu menjadi  teladan agar tidak terulang dengan kejadian pada kasus tersebut (di atas).

Seringkali wujud arsitektur yang dirancang pada suatu tempat, waktu dan kebutuhan tidak sesuai prinsip-prinsip keseimbangan alam dan lingkungan masyarakatnya. Fenomena semacam ini diharapkan agar arsitek mampu berkomunikasi, tidak hanya mudah menggores pensil dengan perangkatnya, tetapi mampu menghasilkan konsep dasar komunikatif sebagai patokan desain.

Selama kehidupan manusia masih berlangsung, maka arsitektur-pun ada dalam proses perkembangannya. Hal tersebut sangat ditunjang oleh salah satu faktor yang memegang peranan penting, yaitu cara mempresentasikan gambar-gambar arsitektur yang akrab dengan lingkungannya.

Bagi seorang arsitek merupakan hal yang mutlak dikuasai untuk dapat menggambarkan idea, gagasan atau imajinasinya tentang bangunan yang direncanakan. Bilamana arsitek yang bersangkutan tidak tanggap dan peka terhadap kondisi lingkungan alam, maka wujud arsitektur dengan elemen perangkat di dalamnya akan tidak berfungsi secara baik.

Pola keselarasan antara bangunan dengan lingkungannya termasuk juga dalam sistem ekologi dan infrastrukturnya; dituntut lebih teliti terhadap proses dari tahap awal berupa analisa konsep hingga menjadi wujud akhir yang tentunya dapat memenuhi keinginan dari masyarakat sebagai pemilik dan pemakai. Kebanyakan masyarakat adalah pemikir secara verbal, sedangkan wujud akhir arsitektur yang ada selalu menggunakan bahasa visual.

Pertumbuhan arsitektur tidak dapat disamakan dengan kehidupan manusia dari mulai lahir hingga meninggal dan tidak begitu saja melahirkan ide tertentu, walaupun arsitektur sendiri menyangkut berbagai aspek kehidupan manusia, tetapi lebih merupakan suatu proses dalam jangka waktu tertentu untuk menghasilkan ide-ide yang terbaik.

Manusia sebagai pemakai mempunyai kebutuhan-kebutuhan biologis, dan kepribadian, serta sifat-sifat dasar yang diekspresikan dalam lingkungannya. Hal ini dikarenakan, antara lingkungan dan perilaku manusia terdapat hubungan erat. Pada lingkungan yang baik, tentunya akan menghasilkan perilaku yang baik pula, demikian sebaliknya. Hal ini menjadi sebab bahwa suatu lingkungan buatan harus dirancang sebaik mungkin, sehingga dapat diharapkan untuk memberikan rasa aman dan nyaman pada pemiliknya.

Sebab arsitektur, pada dasarnya tidak sekedar berbicara teknis, yang pada hakekatnya bertujuan sosial, tetapi seringkali dinyatakan tanpa kompromi dengan masyarakatnya.

Bagaimanapun, banyak bangunan di sekitar kita gagal secara fungsional, sehingga akibatnya kelangsungan hidup manusia tidak tercapai secara optimal dan bergantung pada fungsi-fungsi alam dalam kesinambungan yang dinamis. Profesionalisme arsitek dituntut untuk memikirkan lebih pada tata lingkungan yang sama sekali berbeda dengan yang dilakukan sebagian besar orang.

Hasil akhir arsitekturnya secara tidak sadar, sebenarnya bukan milik pribadi pemberi tugas atau bahkan monopoli si arsitek, tetapi menjadi milik masyarakat untuk berhak menikmati sebagai karya setempat bukan asal fotokopi dari proyek satu ke proyek yang baru, sehingga penjabaran dan perwujudan akan tata nilai sosial budaya dan ekonomis melibatkan semua pihak.

Presentasi yang baik akan selalu dapat memperlihatkan secara langsung fungsi dan dimensi yang dimaksudkan. Sebagai bahasa, arsitektur mampu menjawab dengan melalui gambar sebagai wujud komunikasi, sehingga peran dan tanggung jawab arsitek sebenarnya tidak semata berbicara teknis, tetapi sangat peduli terhadap masalah-masalah sosial, budaya, ekonomi, psikologi dan lingkungan hidup yang di tampilkan pada wujud estetika.


Diharapkan kepada pemberi tugas dan masyarakat pengguna lebih memahami proses yang selalu dilakukan arsitek. Keterlibatan dalam hal kritik dan saran tentunya lebih baik karena belum tentu kemampuan arsitek dapat menjawab semua masalah yang terkait pada hasil rancangan. Arsitek tidak ingin karya rancangan untuk diri sendiri dengan keangkuhannya. Arsitek tidak berharap puas karena imbalan jasa yang lebih jika karyanya justru menyesatkan lingkungan sekitar yang sengaja menghilangkan ciri khas jati diri lokal yang hampir dan sudah dilupakan. (*)
Arsitektur dan Lingkungan yang Manusiawi Reviewed by Majalah Beko on 09.28.00 Rating: 5
All Rights Reserved by Majalah Beko ǀ Situs Berita Online Papua ©Dedicated for West Papuan Property of CV Media Beko

Hubungi Kami

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.